Pengertian Globalisasi

pengertian globalisasi

Kamu sedang mencari apa pengertian globalisasi? tenang saja , karena kami sudah merangkum secara lengkap pengertian globalisasi, jenis globalisasi dan manfaat serta dampak globalisasi. Anda bisa membaca secara lengkap pada artikel yang sudah kami tulis berikut ini.

Pengertian Globalisasi secara Sederhana

Pengertian Globalisasi berarti percepatan pergerakan dan pertukaran (manusia, barang, dan jasa, modal, teknologi atau praktik budaya) di seluruh planet ini. Salah satu efek globalisasi adalah mendorong dan meningkatkan interaksi antara berbagai wilayah dan populasi di seluruh dunia.

Pengertian Resmi Globalisasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Menurut WHO, pengertian globalisasi dapat didefinisikan sebagai “peningkatan keterkaitan dan ketergantungan antar masyarakat dan negara. Secara umum dipahami untuk memasukkan dua elemen yang saling terkait: pembukaan perbatasan internasional untuk arus barang, jasa, keuangan, orang, dan gagasan yang semakin cepat; dan perubahan lembaga dan kebijakan di tingkat nasional dan internasional yang memfasilitasi atau mendorong arus tersebut.”

Pengertian Globalisasi dalam Perekonomian

Menurut Komite Kebijakan Pembangunan (sebuah badan tambahan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa), dari sudut pandang ekonomi, pengertian globalisasi dapat didefinisikan sebagai:
“(…) meningkatnya saling ketergantungan ekonomi dunia sebagai akibat dari skala pertumbuhan lintas- perdagangan perbatasan komoditas dan jasa, aliran modal internasional dan penyebaran teknologi yang luas dan cepat. Ini mencerminkan perluasan berkelanjutan dan integrasi timbal balik dari batas-batas pasar (…) dan pentingnya informasi yang berkembang pesat dalam semua jenis kegiatan produktif dan pemasaran adalah dua kekuatan pendorong utama untuk globalisasi ekonomi.”

Pengertian Globalisasi dalam Geografi

Pengertian Globalisasi dalam geografi, globalisasi adalah sebagai serangkaian proses (ekonomi, sosial, budaya, teknologi, kelembagaan) yang berkontribusi pada hubungan antara masyarakat dan individu di seluruh dunia. Ini adalah proses progresif di mana pertukaran dan arus antara berbagai belahan dunia diintensifkan.

Globalisasi dan G20: Apa itu G20?

G20 adalah blok global yang terdiri dari pemerintah dan gubernur bank sentral dari 19 negara dan Uni Eropa (UE). Didirikan pada tahun 1999, G20 mengumpulkan negara-negara industri dan berkembang yang paling penting untuk membahas stabilitas ekonomi dan keuangan internasional. Bersama-sama, negara-negara G20 menyumbang sekitar 80% dari output ekonomi global, hampir 75 persen dari semua perdagangan global, dan sekitar dua pertiga dari populasi dunia.

Para pemimpin G20 berkumpul dalam pertemuan puncak tahunan untuk membahas dan mengoordinasikan isu-isu global yang menjadi kepentingan bersama. Meskipun ekonomi dan perdagangan biasanya menjadi inti dari setiap agenda KTT, isu-isu seperti perubahan iklim, kebijakan migrasi, terorisme, masa depan pekerjaan, atau kekayaan global juga menjadi fokus yang berulang. Karena para pemimpin G20 mewakili “ tulang punggung politik arsitektur keuangan global yang mengamankan pasar terbuka, arus modal yang teratur, dan jaring pengaman bagi negara-negara dalam kesulitan”, seringkali berkat pertemuan bilateral selama pertemuan puncak kesepakatan internasional utama dapat dicapai dan bahwa globalisasi mampu bergerak maju.

Aksi bersama para pemimpin G20 tidak diragukan lagi bermanfaat untuk menyelamatkan sistem keuangan global dalam krisis 2008/2009, berkat penghapusan hambatan perdagangan dan implementasi reformasi keuangan besar-besaran. Meskipun demikian, G20 telah berjuang untuk berhasil mengoordinasikan kebijakan moneter dan fiskal dan tidak mampu membasmi penghindaran pajak dan korupsi, di antara kelemahan globalisasi lainnya. Sebagai akibat dari ini dan kegagalan lainnya dari G20 dalam mengkoordinasikan globalisasi, gerakan nasionalis populer di seluruh dunia telah membela negara-negara harus mengejar kepentingan mereka sendiri atau membentuk koalisi yang bermanfaat.

Bagaimana Kita Membuat Globalisasi Lebih Adil?

Kemampuan negara-negara untuk mengatasi kepentingan pribadi yang sempit telah membawa kekayaan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan banyak kemajuan ilmiah yang dapat diterapkan. Namun, untuk alasan yang berbeda, tidak semua orang mendapat manfaat yang sama dari globalisasi dan perubahan teknologi: kekayaan didistribusikan secara tidak adil dan pertumbuhan ekonomi menimbulkan biaya lingkungan yang besar. Bagaimana negara dapat mengatasi kepentingan pribadi yang sempit dan bertindak bersama atau merancang masyarakat yang lebih adil dan planet yang lebih sehat? Bagaimana kita membuat globalisasi lebih adil?

Menurut Christine Lagarde, mantan Presiden Dana Moneter Internasional, ” perdebatan tentang perdagangan dan akses ke barang-barang asing sudah setua masyarakat itu sendiri ” dan sejarah memberi tahu kita bahwa menutup perbatasan atau kebijakan proteksionisme bukanlah jalan yang harus ditempuh, seperti yang dilakukan banyak negara. itu telah gagal.

Lagarde membela kita harus mengejar kebijakan globalisasi yang memperluas manfaat keterbukaan dan integrasi sambil mengurangi efek sampingnya. Bagaimana membuat globalisasi lebih adil adalah pertanyaan yang sangat kompleks yang melibatkan perancangan ulang sistem ekonomi. Tapi bagaimana caranya? Itu pertanyaannya.

Globalisasi sangat terkait dengan sistem ekonomi dan pasar, yang pada gilirannya berdampak dan dipengaruhi oleh isu-isu sosial, faktor budaya yang sulit diatasi, kekhususan regional, waktu tindakan dan jaringan kolaboratif. Semua ini membutuhkan, di satu sisi, konsensus dan kerja sama global, dan di sisi lain, solusi khusus negara, terlepas dari definisi yang baik dari kata sifat “adil”.

Sejarah Globalisasi

Bagi sebagian orang, fenomena global ini sudah melekat pada fitrah manusia. Karena itu, ada yang mengatakan globalisasi dimulai sekitar 60.000 tahun yang lalu, pada awal sejarah manusia. Sepanjang waktu, perdagangan pertukaran masyarakat manusia telah berkembang. Sejak zaman dahulu, peradaban yang berbeda telah mengembangkan jalur perdagangan komersial dan mengalami pertukaran budaya. Dan juga, fenomena migrasi juga berkontribusi pada pertukaran populasi ini. Apalagi saat ini, perjalanan menjadi lebih cepat, nyaman, dan terjangkau.

Fenomena ini terus berlanjut sepanjang sejarah, terutama melalui penaklukan militer dan ekspedisi eksplorasi. Tetapi tidak sampai kemajuan teknologi dalam transportasi dan komunikasi, globalisasi semakin cepat. Khususnya setelah paruh kedua abad ke-20 perdagangan dunia dipercepat dalam dimensi dan kecepatan sedemikian rupa sehingga istilah “globalisasi” mulai umum digunakan.

Contoh Globalisasi

Karena perkembangan perdagangan dan pertukaran keuangan, kita sering menganggap globalisasi sebagai fenomena ekonomi dan keuangan. Meskipun demikian, ini mencakup bidang yang jauh lebih luas dari sekadar arus barang, jasa, atau modal. Sering disebut sebagai peta konsep globalisasi, beberapa contoh globalisasi adalah:

  • Pengertian Globalisasi ekonomi : merupakan perkembangan sistem perdagangan dalam aktor transnasional seperti korporasi atau LSM;
  • Pengertian Globalisasi keuangan : dapat dikaitkan dengan kebangkitan sistem keuangan global dengan pertukaran keuangan internasional dan pertukaran moneter. Pasar saham, misalnya, adalah contoh yang bagus dari dunia global yang terhubung secara finansial karena ketika satu pasar saham mengalami penurunan, itu mempengaruhi pasar lain secara negatif serta ekonomi secara keseluruhan.
  • Globalisasi budaya : mengacu pada interpenetrasi budaya yang, sebagai akibatnya, berarti negara-negara mengadopsi prinsip, kepercayaan, dan kostum negara lain, kehilangan budaya unik mereka ke supra-budaya yang unik dan mengglobal;
  • Globalisasi politik : perkembangan dan pengaruh organisasi internasional yang berkembang seperti PBB atau WHO berarti tindakan pemerintah terjadi di tingkat internasional. Ada badan lain yang beroperasi di tingkat global seperti LSM seperti Doctors Without Borders atau Oxfam;
  • Globalisasi sosiologis : informasi bergerak hampir secara real-time, bersama-sama dengan interkoneksi dan interdependensi peristiwa dan konsekuensinya. Orang-orang juga bergerak sepanjang waktu, mencampur dan mengintegrasikan masyarakat yang berbeda;
  • Globalisasi teknologifenomena di mana jutaan orang saling terhubung berkat kekuatan dunia digital melalui platform seperti Facebook, Instagram, Skype atau Youtube.
  • Globalisasi geografisadalah organisasi dan hierarki baru dari berbagai wilayah di dunia yang terus berubah. Terlebih lagi, dengan transportasi dan penerbangan yang dibuat begitu mudah dan terjangkau, terlepas dari beberapa negara dengan visa yang menuntut, adalah mungkin untuk melakukan perjalanan keliling dunia tanpa batasan apapun;
  • Globalisasi ekologismenjelaskan gagasan untuk mempertimbangkan planet Bumi sebagai satu entitas global – kebaikan bersama yang harus dilindungi semua masyarakat karena cuaca memengaruhi semua orang dan kita semua dilindungi oleh atmosfer yang sama. Dalam hal ini, sering dikatakan bahwa negara-negara termiskin yang paling sedikit menimbulkan polusi akan paling menderita akibat perubahan iklim.

Manfaat Globalisasi

Globalisasi memiliki manfaat yang mencakup banyak bidang yang berbeda. Ini secara timbal balik mengembangkan ekonomi di seluruh dunia dan meningkatkan pertukaran budaya. Ini juga memungkinkan pertukaran keuangan antar perusahaan, mengubah paradigma kerja. Banyak orang saat ini menjadi warga dunia. Asal barang menjadi sekunder dan jarak geografis tidak lagi menjadi penghalang bagi banyak layanan untuk terjadi. Mari kita menggali lebih dalam.

Manfaat Globalisasi Segi Ekonomi

Dampak globalisasi yang paling terlihat jelas adalah yang mempengaruhi dunia ekonomi. Globalisasi telah menyebabkan peningkatan tajam dalam perdagangan dan pertukaran ekonomi, tetapi juga multiplikasi pertukaran keuangan.

Pada tahun 1970-an ekonomi dunia terbuka dan perkembangan kebijakan perdagangan bebas mempercepat fenomena globalisasi. Antara 1950 dan 2010, ekspor dunia meningkat 33 kali lipat. Ini secara signifikan berkontribusi pada peningkatan interaksi antara berbagai wilayah di dunia.

Percepatan pertukaran ekonomi ini telah mendorong pertumbuhan ekonomi global yang kuat. Ini juga mendorong perkembangan industri global yang cepat yang memungkinkan perkembangan pesat banyak teknologi dan komoditas yang kita miliki saat ini.

Pengetahuan menjadi mudah dibagikan dan kerja sama internasional di antara para pemikir paling cerdas mempercepat segalanya. Menurut beberapa analis, globalisasi juga berkontribusi pada perbaikan kondisi ekonomi global, menciptakan banyak kekayaan ekonomi (namun demikian, tidak terdistribusi secara merata – lebih banyak informasi di depan).

Manfaat Globalisasi Segi Finansial

Pada saat yang sama, keuangan juga menjadi mengglobal. Sejak 1980-an, didorong oleh kebijakan neoliberal, dunia keuangan secara bertahap terbuka. Banyak negara bagian, khususnya AS di bawah Ronald Reagan dan Inggris di bawah Margaret Thatcher memperkenalkan “Kebijakan 3D” yang terkenal: Disintermediasi, Penonaktifan, Deregulasi.

Idenya adalah untuk menyederhanakan peraturan keuangan, menghilangkan mediator dan meruntuhkan penghalang antara pusat-pusat keuangan dunia. Dan tujuannya adalah untuk memudahkan pertukaran modal antar pemain keuangan dunia. Globalisasi keuangan ini telah berkontribusi pada kebangkitan pasar keuangan global di mana kontrak dan pertukaran modal telah berlipat ganda.

Manfaat Globalisasi dari Segi Budaya

Bersamaan dengan globalisasi ekonomi dan keuangan, jelas juga terjadi globalisasi budaya. Memang, multiplikasi pertukaran ekonomi dan keuangan telah diikuti oleh peningkatan pertukaran manusia seperti migrasi, ekspatriat atau bepergian. Pertukaran manusia ini telah berkontribusi pada perkembangan pertukaran budaya. Ini berarti bahwa adat dan kebiasaan yang berbeda yang dimiliki bersama di antara masyarakat lokal telah dimiliki bersama di antara masyarakat yang (dulu) memiliki tata cara yang berbeda dan bahkan keyakinan yang berbeda.

Contoh globalisasi budaya yang baik adalah, misalnya, perdagangan komoditas seperti kopi atau alpukat. Kopi dikatakan berasal dari Ethiopia dan dikonsumsi di wilayah Arab. Meskipun demikian, karena perdagangan komersial setelah abad ke-11, sekarang dikenal sebagai komoditas yang dikonsumsi secara global. Alpukat, misalnya, tumbuh sebagian besar di bawah suhu tropis Meksiko, Republik Dominika atau Peru. Mereka mulai dengan diproduksi dalam jumlah kecil untuk memasok populasi lokal tetapi saat ini guacamole atau roti panggang alpukat umum di makanan di seluruh dunia.

Pada saat yang sama, buku, film, dan musik sekarang tersedia secara instan di seluruh dunia berkat perkembangan dunia digital dan kekuatan internet. Ini mungkin merupakan kontributor terbesar bagi kecepatan terjadinya pertukaran budaya dan globalisasi. Ada juga contoh globalisasi lain mengenai tradisi seperti Black Friday di AS, Karnaval Brasil, atau Festival Holi India. Mereka semua awalnya dibuat mengikuti tradisi dan kepercayaan lokal negara mereka, tetapi ketika dunia mengenal mereka, mereka sekarang menjadi tradisi umum di negara lain juga.

Efek Negatif Globalisasi

Globalisasi adalah fenomena yang kompleks. Dengan demikian, ia memiliki pengaruh yang cukup besar pada beberapa bidang masyarakat kontemporer. Mari kita lihat beberapa efek negatif utama globalisasi sejauh ini.

Efek Negatif Globalisasi Terhadap Kehancuran Budaya

Terlepas dari semua manfaat globalisasi yang memungkinkan pertukaran budaya, globalisasi juga menyeragamkan budaya dunia. Itu sebabnya karakteristik budaya tertentu dari beberapa negara menghilang. Dari bahasa hingga tradisi atau bahkan industri tertentu. Karena itulah menurut UNESCO, perpaduan antara manfaat globalisasi dan perlindungan keunikan budaya lokal memerlukan pendekatan yang cermat.

Efek Negatif Ekonomi Globalisasi

Terlepas dari manfaatnya, pertumbuhan ekonomi yang didorong oleh globalisasi tidak dilakukan tanpa membangkitkan kritik. Konsekuensi dari globalisasi jauh dari homogen: ketidaksetaraan pendapatan, kekayaan yang tidak proporsional dan perdagangan yang menguntungkan pihak secara berbeda. 

Pada akhirnya, salah satu kritik adalah bahwa beberapa aktor (negara, perusahaan, individu) lebih diuntungkan dari fenomena globalisasi, sementara yang lain kadang-kadang dianggap sebagai “pecundang” globalisasi. Faktanya, sebuah laporan baru-baru ini dari Oxfam mengatakan bahwa 82% dari kekayaan yang dihasilkan dunia jatuh ke 1% dari populasi.

Efek Negatif Globalisasi terhadap Lingkungan

Banyak kritikus juga menunjukkan bahwa globalisasi memiliki efek negatif terhadap lingkungan. Dengan demikian, perkembangan transportasi yang masif yang menjadi basis globalisasi juga bertanggung jawab atas masalah lingkungan yang serius seperti emisi gas rumah kaca, pemanasan global, atau polusi udara.

Pada saat yang sama, pertumbuhan ekonomi global dan produktivitas industri merupakan kekuatan pendorong dan konsekuensi utama dari globalisasi. Mereka juga memiliki konsekuensi lingkungan yang besar karena mereka berkontribusi pada penipisan sumber daya alam, penggundulan hutan dan perusakan ekosistem dan hilangnya biopersitas. Distribusi barang di seluruh dunia juga menciptakan masalah sampah yang besar, terutama tentang polusi plastik.

Globalisasi, Pembangunan Berkelanjutan, dan CSR

Globalisasi mempengaruhi semua sektor kegiatan pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil. Dengan demikian, kesenjangannya dengan isu-isu yang berkaitan dengan pembangunan berkelanjutan dan tanggung jawab sosial perusahaan menjadi pendek.

Dengan mempromosikan produksi industri skala besar dan sirkulasi barang yang mengglobal, globalisasi terkadang bertentangan dengan konsep seperti penghematan sumber daya, penghematan energi atau pembatasan gas rumah kaca. Akibatnya, kritikus globalisasi sering kali berargumen bahwa globalisasi berkontribusi pada percepatan perubahan iklim dan tidak menghormati prinsip-prinsip ekologi. Pada saat yang sama, perusahaan besar yang tidak memberikan pekerjaan lokal dan memilih untuk menggunakan tenaga kerja dari negara-negara dengan upah rendah (memiliki biaya lebih rendah) atau membayar pajak di negara-negara dengan peraturan yang lebih menguntungkan juga bertentangan dengan kriteria CSR. mendekati. Selain itu, ideologi pertumbuhan ekonomi dan pengejaran produktivitas yang terus-menerus seiring dengan globalisasi, juga menyulitkan untuk merancang ekonomi yang berkelanjutan berdasarkan ketahanan.

Di sisi lain, globalisasi juga diperlukan untuk transisi ke dunia yang lebih berkelanjutan, karena hanya sinergi global yang benar-benar dapat memungkinkan transisi ekologis yang nyata. Isu seperti pemanasan global memang membutuhkan respon terkoordinasi dari semua pemain global: memerangi emisi CO2, pengurangan limbah, transisi ke energi terbarukan. Hal yang sama berlaku untuk polusi laut atau udara, atau pengasaman laut, masalah yang tidak dapat diselesaikan tanpa tindakan global. Penyebaran ide-ide hijau juga tergantung pada kemampuan aktor yang berkomitmen untuk membuat mereka didengar secara global.

Jalan Dari Globalisasi ke Regionalisasi

Dari perspektif globalisasi, regionalisasi berarti dunia yang kurang saling berhubungan dan memiliki fokus regional yang lebih kuat.

Regionalisasi juga dapat dianalisis dari perspektif perusahaan. Misalnya, bisnis seperti McDonald’s atau Starbucks tidak menjual produk yang sama persis di mana-mana. Di beberapa toko tertentu, mereka mempertimbangkan kebiasaan daerah orang. Karena itulah McChicken tidak dijual di India, sedangkan di Portugal ada menu steak sandwich seperti yang bisa Anda dapatkan di restoran khas Portugis.

Secara politik, ketika partai sayap kiri berkuasa, mereka cenderung fokus pada rakyat, barang, dan jasa negara mereka. Pertukaran dengan dunia luar tidak dianggap sangat berharga dan impor sering dikesampingkan.

Demikian adalah artikel mengenai pengertian globalisasi, semoga artikel ini dapat bermanfaat baik untuk anda. sekian dari kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.