Mengenal Jenis Varian Virus Corona

Varian Virus Corona

Mengenal Jenis-Jenis Varian Virus Corona – Sejak kemunculannya, coronavirus telah bermutasi menjadi berbagai varian. Ini karena virus pada dasarnya dapat bereplikasi untuk membuat banyak virus. Coronavirus mengubah “gen”-nya yang sering disebut mutasi virus. Mutasi pada virus disebut sebagai variasi atau varian dari virus yang asli. Hingga artikel ini ditulis, beberapa varian atau mutasi virus corona telah menyebar di Indonesia, berikut merupakan jenis varian virus corona yang sudah bermutasi

1. Alpha

Varian Alpha pertama kali ditemukan di Inggris pada September 2020 dan dikenal dengan Variant Code B. 1.1.7. Tingkat infeksi varian virus corona ini 4390 persen lebih tinggi dari virus pendahulunya. Beberapa gejala paling umum dari orang yang terinfeksi virus corona varian alfa adalah:

  • Sesak napas.
  • Sakit dada.
  • Kehilangan rasa dan bau.

2. Beta

Varian Beta merupakan mutasi virus corona yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan pada Oktober 2020. Varian 1.351 dari Kode B diketahui 50% lebih menular dari varian sebelumnya. Gejala infeksi varian virus corona beta umumnya sama dengan gejala infeksi varian alfa dan COVID-19.

3. Delta

Penyebab gelombang kedua di berbagai negara, varian virus corona delta pertama kali terdeteksi di India pada Oktober 2020. Varian ini juga dikenal dengan kode B.1.617.2. Tingkat infeksi varian virus corona ini 30-100 persen lebih mudah daripada varian alfa. Selain itu, varian ini dapat menyebar lebih cepat dan lebih mungkin menyebabkan gejala yang parah.

Gejala infeksi dengan mutasi delta dapat muncul dalam 34 hari setelah infeksi. Berikut ini adalah gejala yang sering dialami

  • Sakit kepala.
  • Sakit tenggorokan.
  • Pilek.
  • Batuk.
  • Sesak napas.
  • Sakit kepala.
  • Kelelahan.
  • Kehilangan rasa atau bau.

4. Gamma

Varian Gamma Pertama kalinya ditemukan di Brasil dan Jepang pada November 2020, dan varian gamma dikenal sebagai Kode P. 1. Gejala umum yang disebabkan oleh infeksi varian virus corona ini sama dengan varian lain, yaitu sesak napas, sakit kepala, nyeri, batuk dan flu.

5. Epsilon

Varian Epsilon atau B.1.427 / b. 1.429 adalah mutasi virus covid 19 pertama yang ditemukan di California, tepatnya ada tanggal 19 Maret 2021 yang ditemukan oleh Pusat Manajemen Penyakit dan Pusat Pencegahan CDC. Varian ini menyebabkan peningkatan kasus covid di beberapa daerah. Gejala infeksi varian ini mirip dengan varian lain.

6. Lambda

Varian Lambda atau C.37 pertama kali ditemukan pada Desember 2020 di Peru dan beberapa negara di Benua Amerika.
Sejauh ini, tingkat dan tingkat keparahan infeksi dengan varian ini tidak diketahui. Namun, diketahui bahwa tingkat infeksi varian ini tidak jauh berbeda dengan virus corona jenis pertama.

7. Zeta

Varian Zeta adalah mutasi Coronavirus yang merupakan Kore S. 2. Varian ini disebut varian gamma yang berisi gejala.

8. Eta

Varian Eta pertama kali diidentifikasi di Inggris Raya pada Desember 2020. B.1525 mutan yang ditunjuk memiliki mutasi E484K yang ditemukan pada mutan gamma, beta, dan zeta. Gejala varian infeksi ini sama dengan gejala COVID19 umum. Namun sejauh ini, WHO telah menetapkan varian Eta sebagai varian yang diminati (VOI) karena tidak bermasalah seperti varian virus corona lainnya.

9 Theta

Varian Theta pertama kali ditemukan di Filipina pada Maret 2021. Varian theta juga dikenal sebagai kode P.3. Sampai saat ini, tidak banyak informasi mengenai tingkat dan tingkat keparahan infeksi dari varian ini.
Namun, varian theta dikatakan lebih menular daripada varian sebelumnya. Adapun gejala, umumnya sama dengan varian lainnya.

10. Iota

Varian Iota pertama kali ditemukan di New York, AS pada November 2020. Belum diketahui apakah varian Kode B.1.526 ini memiliki tingkat infeksi dan tingkat keparahan yang lebih tinggi dibandingkan varian lainnya.

11. Mu

Variant Mu pertama kali diidentifikasi di Kolombia pada Januari 2021 dan kemudian diberi nama kode ilmiah B.1.621. Sejauh ini, WHO masih mengklasifikasikan varian Mu sebagai VOI.
Ini karena tidak diketahui bahwa varian ini telah menimbulkan kekhawatiran seperti varian alpha dan delta. Gejala umum infeksi mutan Mu mirip dengan gejala mutan lainnya. Yaitu, demam, batuk, kehilangan rasa dan penciuman.

12. Kappa

Seperti varian Delta, varian Kappa pertama kali ditemukan di India pada Desember 2020. Varian dengan kode B.1.617.1 terus diklasifikasikan sebagai VOI, begitu pula varian Lambda, Eta, dan Iota. Hal ini karena tidak ada data untuk menentukan tingkat infeksi, tingkat keparahan infeksi, dan jenis gejala yang ditimbulkan oleh varian kappa COVID 19 ini.

13. Omicron

Varian Omicron pertama kali dilaporkan ke WHO dari Afrika Selatan pada 24 November 2021. Varian kode B.1.1.529 ini diklasifikasikan sebagai VOC karena tanda-tanda penting berikut: B. Varian delta, gamma, beta, alfa. Omikron varian
diketahui memiliki sekitar 30 kombinasi mutasi dari sejumlah varian virus corona sebelumnya seperti C.12, beta, dan delta.

Ini dapat membuat varian Omicron lebih menular daripada varian Delta, memungkinkannya untuk terinfeksi ulang.

Beberapa gejala yang paling umum dari infeksi varian Omicron adalah:

  • Kedinginan.
  • Sakit kepala.
  • Kelelahan ringan hingga parah.
  • Bersin-bersin.
  • Sakit tenggorokan.

Selain berbagai varian virus corona di atas, ada penyakit lain yang harus diwaspadai, yakni Flurona.

Flurona adalah koinfeksi atau koinfeksi yang terjadi ketika seseorang terinfeksi virus corona dan virus influenza secara bersamaan. Gejala yang ditimbulkan mirip dengan gejala infeksi COVID-19 pada umumnya. Dalam kasus ringan dan sedang, gejala berikut dapat terjadi:

  • Demam.
  • Batuk.
  • Kelelahan.
  • Diare.
  • Pilek.
  • Mual dan muntah.
  • Sakit kepala.
  • Sakit tenggorokan.
  • Hilangnya kemampuan indra penciuman dan perasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.